Pameran Virtual

Mitos Dan Kesalahpahaman Tentang Hybrid Event

Banyak yang berspekulasi tentang hybrid event, apakah jenis event tersebut akan bertahan lama, atau apakah hanya akan berjalan begitu saja setelah acara tatap muka kembali setelah pandemi COVID-19 ini berakhir. Namun, akhirnya banyak mitos yang berdatangan seiring banyaknya hybrid event yang diadakan saat ini.

Secara umum, hybrid event adalah event yang diadakan secara virtual dan tatap muka. Acara konvensional disiarkan online untuk audiens virtual melalui streaming langsung, siaran webinar, atau menyiapkan ruang virtual yang mencerminkan acara tatap muka. Berikut merupakan mitos dan kesalahpahaman tentang hybrid event.

1. Hybrid Event Hanya Sebuah Acara Streaming Langsung

Faktanya hybrid event bukan hanya streaming langsung acara tatap muka ke audiens online. Sebenarnya ada banyak jenis hybrid event yang berbeda. Tidak hanya satu jenis saja.

a. Lite Hybrid

Dalam acara lite hybrid dapat menyiarkan streaming langsung ke platform virtual. Hal ini memungkinkan pemirsa online untuk menikmati pengalaman virtual imersif yang sepenuhnya. Hal ini juga memfasilitasi keterlibatan untuk peserta online dan fisik melalui sesi tanya jawab, obrolan video dan ruang obrolan pribadi.

b. Sequential Hybrid 

Dalam acara sequential hybrid, kita dapat menyelenggarakan virtual event di satu hari dan acara tatap mukadi hari lain. Ini membantu kita fokus pada satu acara pada satu waktu. Biasanya, penyelenggara akan menyelenggarakan acara langsung terlebih dahulu dan virtual event setelahnya. Demikian juga, sponsor dan peserta pameran dapat membuat diri mereka tersedia secara langsung terlebih dahulu, dan kemudian online setelahnya. Ini karena virtual event dapat tetap dibuka lebih lama daripada acara langsung tanpa dikenakan biaya tambahan.

c. Complex Hybrid

Terakhir, event hybrid yang kompleks memfasilitasi event tatap muka dan virtual secara bersamaan. Mereka dapat berlangsung secara bersamaan. Model hybrid yang kompleks memungkinkan koneksi silang antara audiens melalui obrolan seluler, jajak pendapat, sesi tanya jawab, dan papan diskusi. Penyelenggara dapat memilih apa yang mereka tampilkan kepada pemirsa langsung dan virtual mereka. Peserta pameran mungkin dapat menyelenggarakan stan secara langsung dan virtual. Presentasi dapat diakses oleh kedua audiens, atau eksklusif untuk satu audiens.

Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, ada lebih banyak acara hibrida daripada sekadar streaming dan penyiaran sederhana ke audiens virtual. Hybie event memberikan fleksibilitas kepada kita sebagai penyelenggara acara dan memungkinkan kita untuk menangkap audiens yang lebih besar.

2. Tidak Mungkin Melibatkan Peserta dalam Hybrid Event

Faktanya, hal ini adalah hal yang paling tidak masuk akal yang pernah ada. Dengan fleksibilitas hybrid event, mereka menawarkan lebih banyak peluang untuk melibatkan kedua kelompok audiens. Kita dapat memfasilitasi untuk membangun koneksi atau mengizinkan mereka untuk berpartisipasi dalam kegiatan yang sedang berlangsung.

Saat mengatakan membangun koneksi dalam hybrid event, maka akan mengacu pada bagaimana dua audiens yang berbeda akan berinteraksi satu sama lain. Sebagai penyelenggara, kita mungkin tidak ingin mereka berinteraksi satu sama lain tergantung pada tujuan kita. Itu semua tergantung pada tujuan yang ingin kita capai.

Berinteraksi secara real-time, audiens virtual hanya dapat berinteraksi dengan audiens virtual. Penonton fisik dapat terlibat dengan penonton fisik. Namun, dua audiens yang terpisah dapat membangun koneksi satu sama lain. Penonton fisik dengan virtual dan sebaliknya. Selain itu, kedua audiens dapat menikmati scavenger hunting, trivia, sesi tanya jawab interaktif dengan pembicara dan sesama peserta.

Keterlibatan ini juga dikalikan dengan penggunaan aplikasi acara seluler, yang membantu orang bertukar informasi kontak, menemukan dan membangun jaringan dengan sesama peserta secara global, menelusuri stan, sumber daya, melihat webinar, dan banyak lagi. Aksesibilitas yang ditawarkan oleh aplikasi seluler yang terhubung ke hybrid event secara instan meningkatkan keterlibatan dan memikat penonton.

3. Virtual Event Akan Tumpang Tindih Dengan Acara Langsung

Faktanya adalah virtual event akan melengkapi acara tatap muka, meningkatkan jangkauan dan memfasilitasi untuk membangun koneksi. Hybrid event memiliki 5 dimensi yang perlu dipertimbangkan yaitu waktu, audiens, peserta pameran, koneksi dan konten. Dimensi ini membantu kami memahami bagaimana acara virtual akhirnya menambahkan nilai tambah ke acara tatap muka kita. Ini memberi kita lebih banyak kekuatan untuk membentuk acara seperti yang kita inginkan.

a. Waktu

Saat menjadi penyelenggara hybrid event, menyatukan penonton di ruang fisik dan menarik peserta secara virtual berarti acara tersebut bisa fleksibel dalam hal pengaturan waktu. Kita dapat dengan mudah memenuhi zona waktu yang berbeda dan kedua audiens dapat berpartisipasi pada waktu yang sama. Bahkan tidak harus pada saat yang sama atau berjalan secara paralel. Kedua acara dapat berjalan pada waktu yang berbeda, untuk jumlah hari yang berbeda. Ini adalah jenis acara yang disebut sebagai sequential hybrid sebelumnya.

Kita dapat menjalankan acara tersebut selama sehari, atau sepanjang tahun. Pilihan ada di tangan kita, berdasarkan apa yang ingin kita capai dengan acara tersebut. Berdasarkan ini, penyelenggara dapat menentukan jenis acara yang mereka perlukan.

b. Audiens

Audiens untuk dua acara, sekali lagi, bisa berbeda atau sama. Peserta yang hadir di tempat fisik dapat diberikan akses ke virtual event untuk informasi tambahan, fitur, sesi webinar virtual dan aktivitas keterlibatan seperti sesi tanya jawab dll. Oleh karena itu, penontonnya sama.

Di sisi lain, kita juga dapat memiliki kumpulan audiens yang sama sekali berbeda untuk dua acara. Ini berarti konten, aktivitas, dan sesi yang berbeda untuk kedua audiens berdasarkan kebutuhan mereka.

c. Konten

Acara tatap muka menawarkan pemasaran tradisional seperti brosur cetak. Namun, audiens virtual memiliki konten yang tersedia untuk mereka yang tidak mudah tersedia untuk audiens fisik. Mereka dapat mengunduh lembar produk, foto, video, poster, brosur, dan lainnya atau mereka dapat mengirimkannya melalui email kepada diri mereka sendiri melalui tas barang curian virtual. Jika audiens fisik memiliki akses ke virtual event, mereka juga dapat menyimpan konten, dan melihatnya nanti sesuai keinginan mereka.

Tentang SimHive

SimHive merupakan platform pameran virtual dengan fitur-fitur yang mendukung agar experience Anda di 3D world menjadi senyata mungkin. Dengan menggunakan SimHive, Anda tetap dapat melaksanakan sebuah pameran secara virtual dengan kondisi yang mirip dengan pameran yang diadakan secara offline. Penasaran? Yuk, cek paket yang disediakan SimHive pada List Paket yang tertera atau hubungi Admin SimHive sekarang.

Related posts
Pameran Virtual

Bagaimana Webinar Dapat Melengkapi Acara Pameran Virtual Anda?

Pameran Virtual

Tips Membuat Acara Pameran Virtual Anda Lebih Menonjol Daripada Acara Lainnya

Pameran Virtual

Data Apa Saja Yang Dapat Digunakan Untuk Menghitung Kesuksesan Pameran Virtual Anda?

Pameran Virtual

Beberapa Ide Untuk Mengadakan Acara Pameran Virtual Yang Unik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

WhatsApp Logo Hubungi Kami